Monday, April 27, 2009

BELAJAR HACKING : Bermain dengan Firewall Default

Monday, April 27, 2009

Selama ini mungkin anda beranggapan bahwa firewall adalah suatu dinding
penjaga keamanan dari sebuah network yang tidak mungkin ditembus.
Sayangnya (atau untungnya - tergantung persepsi anda), banyak
administrator sistem yang malas dan mengandalkan instalasi 'default' yang
diterima (out of box).

Firewal-firewall seperti inilah yang mempunyai banyak kelemahan. Artikel
ini ditujukan untuk mereka yang sudah punya akses di dalam firewall, dan
membutuhkan jalan untuk mencapai akses tersebut melalui jaringan luar
(internet, contohnya). Platform yang digunakan adalah Linux dan untuk
UNIX-UNIX lainnya, cara kerja hampir sama.

Misalkan workstation anda di kantor menyimpan segala pekerjaan anda. Namun
sayangnya LAN di kantor dilindungi oleh sebuah Firewall. Anda ingin akses
ke workstation di kantor supaya anda bisa menyelesaikan pekerjaan dari
rumah atau tempat lain. Nah, disinilah bergunanya teknik 'firewall
bypassing'.


# port
/-------\ /-------\<------------ telnet (23)
| | | |<------------ ftp (21) /--------\
|kotak. |<-------| fire |<------------ ssh (22) INTERNET
|linux. | 25 | wall |<------------ www (80)
|anda |<-------| |<------------ mail (25) \--------/
| | <1024 \-------/ <----------- imap (143)
\-------/
( ilustrasi lalu lintas data dari internet ke kotak linux anda dengan
melewati firewall)



Instalasi firewall secara default biasanya mengizinkan koneksi ke port 25
(SMTP - protokol transfer e-mail), dan sebagian besar koneksi ke port
dengan nomor lebih besar daripada 1024. Memang banyak sysadmin yang
mengabaikan hal ini, ataupun jika ada yang tahu, biasanya hanya dibiarkan
saja, sebab koneksi keluar server biasa menggunakan lokasi-lokasi dengan
nomor port >1024.

Cara yang paling cepat untuk mengakali sang firewall agar bisa menerima
koneksi telnet dari luar adalah dengan mengubah setting skema portmapping
Linux anda. Edit file /etc/inet.conf anda, dan cari entri yang berisi

smtp stream tcp nowait root

dan ubah isinya menjadi

smtp stream tcp nowait root /usr/sbin/tcpd in.telnetd

Aha. Tinggal anda reload file inetd.conf, dan kill sendmail. Sekarang port
email anda sudah siap untuk menerima koneksi telnet (bisa langsung anda
'telnet mesin.target.net 25').

Cara yang lain untuk memperoleh hasil yang sama (tanpa mengorbankan
sendmail), adalah dengan mengubah setting port penerima telnet (port 23),
dan memberitahukan mesin anda agar menerima telnet lewat port diatas 1024.
Buka file /etc/services dan cari entri yang berisi

telnet 23/tcp

dan ubah isinya menjadi

telnet 1069/tcp
(atau port lain >1024 pilihan anda).

Cara ini akan membuka jalan telnet untuk masuk lewat port 1069 tanpa
menghiraukan proteksi firewall. Tentu saja anda perlu mengulang inetd dan
sebagainya, namun anda tidak perlu membunuh mail server anda. Cara ini
tentu saja tidak terbatas ke penggunaan telnet biasa. Daemon-daemon
seperti rsh, dan secure shell daemon bisa juga digunakan untuk menerima
koneksi selain dari port defaultnya (ssh port 22).

Nah, begitu dulu sedikit penjelasan ini. Pasti diantara anda banyak yang
masih bingung atau masih mencari-cari jalan masuk ke mesin terlindung
firewall tanpa akses fisik ke target. Saran penulis adalah agar anda
mencoba-coba menjalankan program 'scanner' seperti nmap (tersedia di arsip
kecoak). Jika kebetulan mesin target anda menjalankan web server, maka
bisa juga anda coba bermain dengan port http (80), atau mencoba mencari
kelemahan di cgi-bin nya. Teknik yang lebih sukar lagi adalah fragmentasi,
dan penulis sendiri pun masih buta akan hal ini. Semoga artikel ini
bermanfaat dan ada pembaca yang bisa mengembangkan teknik-teknik lebih
baru lagi.

-JiroKul



Related Posts



0 comments:

Post a Comment